Menyayat Hati: Perbualan Jururawat dan Pesakit

ASSALLAMMUALAIKUM


Perbualan Jururawat dan Pesakit  

Pesakit: "Abang jururawat, best bekerja di hospital? Dah lama ke kerja sini?"

Abang misi: "Bolehlah. Nak kata best, ada juga stressnya. Tapi, selama 5 tahun kerja di sini, dapat banyak pengalaman yang bernilai yang orang luar di sana takkan dapat rasa."

Pesakit: "Apa yang best sangat tu? Nurse-nurse lawa-lawa eh?"

Abang misi: "Bukan. Tu tak best. Ada yang lagi best."

Pesakit: "Wah, apa dia?"

Abang misi: "Di sini setiap hari saya lihat pesakit meninggal dunia. Kerja saya uruskan kencing berak mereka, bersihkan mereka hinggalah ke urusan jenazah. Apa yang saya lihat sepanjang saya bekerja di hospital ni, betapa ramainya di antara mereka yang sudah meninggal..sebelum meninggal meminta-minta sama ada dari waris atau jururawat untuk pegang naskhah al-Quran. Ada yang tak boleh baca, ada yang suruh kami bacakan. Ada juga yang tidak sempat sentuh al-Quran, tak sempat baca al-Quran, Allah telah pun mengambil nyawa mereka. Bila dibacakan
sahaja al-Quran pada mereka, berlinangan air mata.
Saya lihat betapa orang-orang yang berada di akhir nafas, majoriti nak sangat sentuh al-Quran. Kalau boleh, nak mati dengan peluk al-Quran. Pengalaman-pengalaman yang saya lalui di sini buat hati ini insaf. Sedar satu perkara yang sangat penting."

Pesakit: "Hm. Apa dia?"

Abang misi: "Apa yang kita biasa pegang ketika kita masih sihat, apa yang kita biasa baca dan belai ketika masih hidup gembira tika tak datangnya sakit...itu jugalah yang kita akan dapat pegang dan sentuh di akhir hayat. Jika kita selalu pegang handphone di tangan setiap
masa, sibuk dengan gajet di tangan dan lalai kerananya, agak-agak di akhir hayat kita nanti...dapatkah kita sentuh dan pegang al-Quran? Sedangkan tangan kita tak biasa pegang al-Quran, sehari sekali pun susah nak belai dan belek al-Quran apatah lagi membaca atau mentadabburnya...Allah...Allah...
Sungguh, kita dah tak perlu handphone atau gajet di akhir nyawa kita..kita sangat memerlukan al-Quran...barulah kita sedar
masa itu apa yang dah kita rugi...Allah..Allah..."

Pesakit: "(menitis air mata.....) Abang..bacakan saya al-Quran...saya tak boleh baca..buta tajwid... "

Abang misi tersenyum. Dikeluarkan al-Quran mini dari kocek bajunya.

Hampir 9 dari 10 pesakit yang beragama islam yang berada di katil hospital lazimnya memaparkan wajah penuh kesalan serta menyesal, menyesal dan menyesal tak ambil peluang untuk membaca Quran ketika sihat dan berpeluang? 

Wajah2 gerun dan seram bila ambang maut mendekati?

Anda yang sihat yang membaca entry ini belum terlambat dan pintu taubat luas terbuka untuk kita memulakan sesuatu saat ini.

PERINGATAN UNTUK DIRI SENDIRI DAN SEMUA PEMBACA JUGA...(^_~)

SEKIAN TERIMA KASIH

19 comments:

  1. Thanks for sharing .. Manusia kini mudah lalai dan alpa

    ReplyDelete
    Replies
    1. welcome..manusia mmg tidak pernah lari dari sifat lalai termasuklah diri sendiri..(^-^)

      Delete
  2. :') peringatan untuk diri ini juga. thanks for sharing kak .

    ReplyDelete
  3. Peringatan yang sangat berguna..terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama weschairs..sharing is caring..(^_^)

      Delete
  4. tq share yer shaila. marilah2 kita sama2 jadikan al quran sebagai sahabat karib kita ^_^

    ReplyDelete
  5. ct prnah bace kisah ni....take note...

    ReplyDelete
  6. sebak membacanya sis
    kisah yg memberikan kita pedoman n iktibar

    ReplyDelete
  7. kalau diikutkan memang betul apa yg disampaikan sebab pernah berlaku dulu. tapi skrg tidak lagi :)

    ReplyDelete
  8. Sabda Nabi s.a.w "Bekerjalah kamu di dunia seolah-olah kamu hidup selama-lamanya dan beribadatlah kamu seolah-olah kamu akan mati esok hari."

    ReplyDelete
  9. sgt mnyanayt hti mmbca ksah ini....tq for share....

    ReplyDelete
  10. terasa sgt bila part asyik pgg handphone tu..terima kasih mengingatkan :)

    ReplyDelete

INFO TERKINI